Ini Waktu yang Ideal Untuk Mengonsumsi Kopi Setelah Disangrai

Ini Waktu yang Ideal Untuk Mengonsumsi Kopi Setelah Disangrai – Para pecinta kopi kelihatannya akan setuju kalau kopi yang segar adalah salah satu faktor penting untuk menghasilkan seduhan yang nikmat dan tidak terlupakan. Salah satu indikasi kopi yang segar ini lalu dihubungkan dengan tanggal sangrai, atau roast date yang tertera dalam kemasan kopi. Di sinilah salah kaprah itu sering terjadi.

Pilihan Penggemar Kopi

Penggemar kopi yang benar-benar paham tentang kopi biasanya akan selalu mencari kopi-kopi yang berusia setidaknya minimal seminggu sejak tanggal roasting. Sejauh yang kami lihat, beberapa bahkan ada yang mencari hingga sebulan setelahnya.

Namun ini berbanding terbalik dengan kebanyakan peminum kopi garis keras—saya harus menggunakan istilah ini. Karena umumnya mereka akan menolak dengan sangat keras, dengan argumen yang tak kalah keras pula, ketika disarankan rekomendasi kopi yang baik. Kebanyakan peminum kopi jenis ini biasanya memburu kopi paling baru—yang benar-benar sangat baru dan, kalau bisa, baru saja disangrai. “Yang lama tidak segar,” alasan mereka. Sebagian lain menyebutnya “kopi basi”. Padahal, sepanjang biji kopi tetap tertutup rapat dan tersegel rapi, kopi tidak akan pernah basi.

Sekadar catatan saja, kopi bukan jenis produk minuman yang “akan semakin nikmat jika dikonsumsi hari itu juga setelah disangrai”. Kopi, tidak seperti jenis makanan atau minuman lain yang mungkin akan rusak, atau meminjam istilah awam – basi, jika telah melewati tenggat waktu belinya. Ada alasan khusus yang melatarbelakanginya. Proses degassing, atau pelepasan karbon dioksida dari dalam biji kopi, dan sejumlah peristiwa kimia alami lain yang terjadi pada kopi setelah proses roasting adalah salah satu faktor utama.

Setelah proses degassing ini selesai, ada semacam jendela waktu yang membentangkan durasi kesegaran ideal dari biji kopi. Penjelasan sederhana tentang durasi kesegaran ideal kopi ini kira-kira: “waktu dimana segala karakter dan rasa kopi sedang di puncak jaya-jayanya dan lagi enak-enaknya“. Peminum kopi yang baik sebaiknya sudah tahu dan harus tahu tentang ini.

Maka, kapan sebetulnya waktu ideal untuk mengonsumsi kopi jika dilihat dari roast date? Berikut uraian rentang waktunya.

Kopi yang dikonsumsi (sangat) lama setelah tanggal roasting akan terasa flat, atau hambar

Mungkin inilah yang sebenarnya dimaksudkan penggemar kopi garis keras itu dengan kopi ‘basi’. Namun mengonfirmasi data di atas, selama kopi tetap tersegel rapi, tertutup rapat dalam kemasan yang dilengkapi air valve dan tidak dibuka, maka kopi tidak akan basi. Yang ada hanya, kopi akan kehilangan aromanya saja. Aroma kopi umumnya akan berkurang secara konsisten setelah sekitar 30 hari dan seterusnya sejak disangrai. Namun perhitungan ini juga bervariasi, tergantung dari kepadatan biji kopi dan jenis/profil roasting-nya.

Jika dikonsumsi terlalu lama, misalnya lebih dari satu setengah bulan sejak roast date, aroma kopi yang berkurang akan memengaruhi rasa, menjadikannya flat dan sedikit hambar ketika diseduh.

Kopi yang dikonsumsi dalam waktu (terlalu) dekat dengan tanggal roasting juga akan terasa flat, dan hambar

Kopi yang langsung diseduh hanya berselang beberapa menit, atau beberapa jam, setelah disangrai pun akan membuat rasanya tak maksimal. Seolah ada yang kurang meski memakai resep Juara sekalipun. Termasuk untuk membuat espresso. Proses degassing yang belum sempurna pada kopi yang “terlalu segar”, alias baru disangrai, akan menyebabkan masalah seperti channeling pada saat ekstraksi. Pada akhirnya, ini akan merepotkan baristanya sendiri.

Umumnya, kopi akan mencapai puncak aromatiknya setelah hari ketiga, atau keempat, pasca sangrai. Karenanya, banyak ahli dan roaster kopi yang sudah memahami bahwa kopi sebaiknya “diistirahatkan” dulu setidaknya selama 24 jam setelah roasting sebelum kemudian dirasa, atau diuji citarasa (coffee cupping/tasting).

Durasi waktu yang ideal

Salah satu kiat terpenting sebelum membeli kopi dan mengonsumsinya adalah mengetahui waktu. Kapan kira-kira level karbon dioksida pada kopi sudah benar-benar minimal, dan di saat bersamaan, aromanya pun telah mencapai puncaknya. Ada banyak variasi mengenai durasi ini. Setiap kopi tidak sama perhitungannya, tergantung varietas/varietal kopi, kualitas kopi, ketebalan biji, dan profil roasting masing-masing.

Durasi ideal paling umum yang banyak diterima oleh para ahli, roaster dan coffee geek lainnya adalah sekitar 7 – 14 hari sejak tanggal roasting (roast date). Kopi-kopi yang berada dalam rentang waktu ini dianggap terbaik untuk dikonsumsi karena proses degassing pada kopi telah selesai. Yang tersisa pada kandungan biji kopi pun adalah segala substansi dan zat alami baik yang sudah benar-benar utuh. Ada pula sebagian sumber menyatakan bahwa durasi ideal yang dianggap cukup baik adalah sekitar 21-30 hari.

Jika kamu belum memahami konsep mengenai durasi kesegaran ideal ini, atau belum tahu apakah kopi yang akan kamu beli telah benar-benar ideal untuk dikonsumsi, ada baiknya bertanya langsung kepada roaster atau barista yang bisa memberikan kamu saran terbaik mengenai kopi. Jangan sungkan untuk bertanya dan berkonsultasi.

Benarkah Hirup Aroma Kopi Bisa Membuat Tubuh lebih Tenang

Benarkah Hirup Aroma Kopi Bisa Membuat Tubuh Lebih Tenang? Kopi terkenal dengan kandungan kafeinnya yang dipercaya dapat mengusir rasa kantuk. Walaupun sering dijadikan sebagai teman begadang, tapi kopi sepertinya bukan minuman yang tepat untuk orang yang mengalami stres karena kurang tidur.

Baca juga : Nasionalisme Kopi Ala Presiden Jokowi

Beberapa penelitian menyebutkan kalau meminum kopi ketika sedang stres justru bisa meningkatkan tekanan yang dirasakan. Karena itu, mereka yang kurang tidur atau mengalami insomnia tak diperkenankan meminum kopi.

Walaupun kopi bisa meningkatkan stres pada beberapa orang tertentu, tapi tahukah kamu kalau aroma kopi malah memberikan efek sebaliknya?

Menghirup aroma kopi ternyata dipercaya bisa menurunkan tingkat stres seseorang. Tak perlu menyeruputnya, kamu hanya perlu menghirup kopi sebagai obat pereda stres. Beberapa peneliti juga menilai jika aroma kopi yang dihirup bisa menimbulkan efek menenangkan pada tubuh, sehingga mereka yang mengalami insomnia bisa menerapkan metode ini dalam mengobati gangguan tidur mereka.

Lantas, bagaimana hal ini bisa terjadi?

Sebuah penelitian yang diketuai Han-Seouk Seo, pada tahun 2008 silam menemukan hasil jika aroma kopi bisa mempengaruhi gen serta protein yang ada pada otak. Peneliti yang berasal dari Seoul National University itu menggunakan tikus sebagai media uji coba.

Tikus laboratium diuji coba oleh Seo dan tim untuk melihat reaksi dari hewan pengerat tersebut pada aroma kopi yang ditimbulkan. “Ada beberapa penelitian lain yang juga meneliti hal yang sama, yaitu efek dari sebuah aroma kopi,” tulis Han-Seouk Seo pada jurnal penelitiannya.

“Penelitian ini merupakan usaha pertama kami dalam menjelaskan pengaruh dari aroma biji kopi pada gangguan tidur, seperti kurang tidur serta termasuk dalam mengurangi tingkat stres pada otak tikus,” tulisnya lebih lanjut.

Seo dan peneliti lain yang berasal dari Jepang serta Jerman menggunakan biji kopi Kolombia yang sudah dipanggang sebagai alat uji coba. Penelitian ini melibatkan beberapa tikus dengan memisahkannya ke dalam 2 kelompok.

Kelompok pertama diisi oleh tikus dengan kondisi normal dan stres akibat kurang tidur. Sedangkan kelompok kedua diisi oleh dua jenis tikus yang sama, namun bedanya kelompok ini dibiarkan menghirup aroma biji kopi yang telah disangrai.

Kedua kelompok ini lalu dibandingkan. Dan hasilnya, kelompok tikus yang menghirup aroma biji kopi menunjukkan perubahan aktivitas gen yang berbeda. Hasil ini juga menunjukkan jika kadar sejumlah protein pada otak ikut berubah dengan cara yang bisa memberikan efek menenangkan atau memiliki fungsi sebagai antioksidan.

Walaupun demikian, bukan berarti otak manusia sama dengan otak tikus yang diuji coba. Penelitian ini masih membutuhkan uji coba lebih lanjut untuk mencari bukti lain yang mendukung.

Jika kamu penasaran dan ingin membuktikannya, maka kamu bisa mencoba meletakkan biji kopi yang telah disangrai dekat dengan tempat tidurmu. Lalu cobalah hirup biji kopi ini di pagi hari ini untuk mengetahui, apakah benar aromanya bisa membuat kamu lebih tenang atau tidak.

Bukan dari Segi Rasa, Ternyata Kualitas Kopi Ditentukan dari Aromanya

Bukan dari Segi Rasa, Ternyata Kualitas Kopi Ditentukan dari Aromanya – Bagi orang awam mungkin lebih senang menentukan kualitas kopi dari segi rasa. Padahal, menurut seorang pemilik gerai kopi Gordi, Arief Said, mendefinisikan kopi harus dimulai dari aromanya.

Baca juga : Cara Baru Menikmati Kopi Dengan Menambahkan Ekstrak Mineral

Menurutnya, aroma kopi yang terhirup bisa menentukan enak atau tidaknya kopi itu. “Rasa itu bukan yang utama dari kopi, karena rasa berada di urutan kedua setelah aroma,” ujar Arief.

“Kenapa aroma? Karena melalui sebuah aroma kopilah, rasa dari kopi yang diminum bisa diketahui. Terutama dari tingkat keasaman kopi yang ada di urutan kedua,” tambah Arief, yang mengaku telah menggeluti dunia kopi sejak lama.

Lebih lanjut Arief menjelaskan, jika pilihan biji kopi terbaik mampu menghasilkan aroma kopi yang beragam, mulai dari aroma bunga seperti lavender atau buah-buahan. Arief juga mengaku bahwa biji kopi yang telah memenangkan suatu kompetisi internasional akan menghasilkan aroma yang bervariasi dalam satu hirupan.

“Mungkin kamu akan menghirup berbagai aroma yang cukup kompleks, misalnya bumbu rempah yang terdiri lebih dari satu aroma, yaitu jahe atau sereh. Keunikan inilah yang bisa kamu dapatkan dari jenis biji kopi yang berkualitas,” jelasnya.

Setelah aroma, tingkat keasaman mewakili kategori rasa dari secangkir kopi. Rasa asam yang dihasilkan tentu akan berbeda dengan yang biasa kamu rasakan dari buah-buahan.

Menurut Arief, rasa asam akan pecah di mulut ketika kamu mulai menyeruput kopi, berbeda dengan rasa asam buah yang hanya akan terasa di sisi kanan dan kiri indera pengecap.

Lalu, tekstur berada diurutan ketiga sebagai penentu kualitas kopi yang terakhir. “Bagaimana mulut mengecap kopi tersebut, apakah bertekstur light atau terasa berat ketika diseruput,” tutur Arief.

Ada pula sensasi rasa manis yang ditimbulkan dari kopi. Meskipun rasa kopi umumnya terasa pahit keasaman, tapi hanya biji kopi tertentu yang mampu menghasilkan sensasi rasa manis itu.

Bukan rasa manis seperti ditambahkan gula, tapi sensasi rasanya berasal dari biji kopi itu sendiri. Lokasi perkebunan, pupuk yang digunakan untuk menanam bii kopi, dan cara memanennya menjadi penentu dari rasa manis yang dihasilkan.

“Jarang ada biji kopi yang bisa menghasilkan kompleksitas rasa begitu kaya, maka dari itu hanya kopi tertentu saja yang bisa mengeluarkan sensasi rasa manis yang selalu dicari oleh para penikmat kopi,” pungkas Arief mengakhiri perbincangan.